Dinkes DKI Sebut Varian Baru Virus Corona Lebih Berbahaya dari Sebelumnya

0
30
Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti (foto: Istimewa).

INN.CO.ID – Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti mengungkapkan varian virus corona yang baru ditemukan di Jakarta memiliki beragam kemampuan dari virus sebelumnya.

Menurut Widyastuti, kemampuan virus corona Delta B1627.2 asal India yang disebut memiliki kemampuan penularan yang lebih cepat.bSedangkan untuk varian Beta B1351 asal Afrika Selatan disebut sebagai varian baru yang bisa membuat gejala Covid-19 tingkat berat.

“Varian baru ini cukup merepotkan karena mereka memiliki kemampuan tersendiri untuk menginfeksi kita. Varian Beta B1351 yang amat mudah membuat gejala menjadi berat atau lebih mematikan,’ ungkap Widyastuti di Jakarta, Selasa (15/6/2021).

Ia meminta seluruh masyarakat disiplin menjalankan protokol kesehatan untuk menghindari penularan Covid-19. Meski memiliki kemampuan yang berbeda-beda, seluruh varian yang ditemukan di Jakarta masih bisa diantisipasi dengan vaksin.

“Menurut penelitian terakhir, seluruh varian masih dapat diantisipasi dengan vaksin, tetapi ini benar-benar harus kita waspadai bersama,” ujar dia.

Diketahui saat ini sudah ada tiga varian baru virus corona yang terdeteksi masuk ke wilayah Jakarta. Varian tersebut adalah arian alfa (asal Inggris), beta (asal Afrika Selatan) dan Delta (asal India).

Varian ini ditemukan di 19 kasus Covid-19 dengan keterangan 18 kasus dari orang yang memiliki riwayat perjalanan keluar negeri dan satu kasus dari transmisi lokal.

Tiga varian tersebut ditemukan di 19 kasus Covid-19 yang sudah dilakukan pemeriksaan whole genome sequencing (WGS).

Dari sekian banyak varian baru hasil mutasi virus SARS-CoV-2, varian Delta disebut paling mudah menular. Varian Delta atau atau juga disebut virus corona B.1.617.2 pertama kali ditemukan di India pada Oktober 2020.

Melansir nymag.com, penelitian terbaru mengungkapkan bahwa ini adalah varian paling menular yang memicu gelombang pandemi di berbagai negara.

Melansir ndtv.com, seluruh ilmuwan dari India menyebutkan, varian Delta disebut 50 persen lebih menular daripada varian Alpha atau varian pertama virus corona. Itulah sebabnya para ilmuwan percaya itu menjadi varian dominan secara global.

NBC Miami juga melaporkan, gejala dari infeksi virus corona varian Delta lebih parah dan dinilai lebih sulit ditangani melalui penanganan medis.

Virus corona Delta sebagaimana disampaikan oleh profesor kedokteran darurat dan kesehatan internasional di Johns Hopkins Universiy, Dr Bhakti Hansoti, meliputi sakit perut, hilangnya selera makan, muntah, mual, nyeri sendi, gangguan pendengaran.

Pasien yang terinfeksi virus ini juga membutuhkan perawatan medis di rumah sakit, bahkan memerlukan bantuan oksigen dan menderita komplikasi lain. (ud/ed).

LEAVE A REPLY