Wapres Ma’ruf: Kelas Menengah Muslim Adalah Target Peluang Industri Halal

0
139

INN.CO.ID – Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan target industri produk halal di Indonesia mengacu pada kelompok pasar muslim kelas menengah yang populasinya besar.

Menurut Ma’ruf, kelas menengah muslim dengan populasi yang relatif besar akan memudahkan pencapaian industri halal.

“Kelas menengah muslim, dengan halal awareness yang semakin tinggi, merupakan peluang untuk menumbuhkan industri halal, di antaranya halal food, halal fashion, halal healthcare, halal travel, dan lain sebagainya,” kata Wapres dalam web seminar nasional yang diselenggarakan secara daring oleh Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Ampel Surabaya di Jakarta, Rabu (3/3/21).

Lanjut Ma’ruf, Indonesia merupakan pasar yang sangat potensial untuk perkembangan ekonomi dan keuangan syariah. Sayangnya, hingga saat ini, Indonesia belum memanfaatkan potensi tersebut, sehingga hanya menjadi konsumen terbesar produk halal dunia, katanya.

“Jangankan untuk menjadi pemain global, untuk memenuhi kebutuhan makanan halal domestik kita harus mengimpor,” katanya.

Pada 2018, Indonesia membeli makanan dan minuman halal hingga 173 miliar dolar AS atau setara dengan 12,6 persen dari pangsa produk makanan halal dunia.

Maka dari itu, Wapres mengingatkan kepada seluruh pemangku kepentingan industri halal untuk meningkatkan produktivitas dalam mengejar cita-cita agar Indonesia menjadi produsen halal terbesar di dunia.

Dengan perkiraan jumlah penduduk muslim yang mencapai 2,2 milliar jiwa pada 2030, Wapres mengatakan angka perekonomian pasar industri halal dunia juga diprediksi terus meningkat secara pesat.

“Sudah saatnya Indonesia membangun dan memperkuat industri produk halal; dengan target jangka pendek untuk memenuhi kebutuhan produk halal domestik dan dalam jangka panjang untuk menjadi pemain global lewat peningkatan ekspor kita,” pungkasnya. (ud/ed).

LEAVE A REPLY