Tarik Wisata Dalam dan Luar Negeri ke Sumbar, Perlu Perbanyak Event Menarik

0
9

INN.CO.ID, Bukittinggi–Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) termasuk salah satu daerah yang memiliki banyak destinasi wisata yang menjadi daya tarik untuk memancing hadirnya wisatawan domestik dan mancanegara.  Namun sayangnya, masih banyak potensi tersebut yang belum terekspose. Untuk itu diperlukan publikasi yang massif dengan menyelenggarakan berbagai event yang menarik.

“Pengemasan paket wisata yang dipublikasikan melalui berbagai kanal publikasi atau komunikasi digital itu menjadi penting untuk memancing minat masyarakat baik dalam maupun luar negeri untuk berkunjung ke destinasi wisata di Sumbar. Walaupun destinasi di sini bagus tapi kalau tidak terinformasikan dengan baik dan tidak ada event-event yang menarik mungkin juga [tidak akan dikunjungi],” ujar Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin dalam acara Sarasehan Budaya dan Pengembangan Ekonomi Masyarakat Sumbar, Selasa malam (12/04/2022), di Aula Bung Hatta, Hotel Novotel, Bukittinggi, Sumbar.

Menurut Wapres, potensi wisata alam, wisata kuliner, wisata seni budaya dapat diintegrasikan dalam satu paket wisata sehingga mampu memberikan nilai-nilai efisiensi dan ekonomis bagi para pengunjungnya. Untuk itu, kolaborasi seluruh pemangku kepentingan sangat diperlukan, dan tidak berjalan sendiri-sendiri.

“Dalam hal ini saya kira dukungan, perhatian dari pemerintah daerah dan otoritas di sektor jasa keuangan dan seluruh pemangku industri jasa keuangan di Sumbar menjadi kunci pemberdayaan potensi wisata berbasis seni budaya ini,” tegas Wapres.

“Kembali lagi pengusaha UMKM ini penting sebagai subyek yang aktif di dalam mendukung potensi wisata daerah. Bagaimana membangun kolaborasi dengan baik,” tambahnya.

Dalam acara yang diinisiasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tersebut, Wapres menekankan, dukungan dalam mempublikasikan potensi ekonomi Sumbar ini dapat dilakukan melalui platform e-commerce, sebagaimana konsep dari Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesi yang hari ini diluncurkan.

“Dan kampanye afirmasi Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia yang tadi kita luncurkan itu juga menjadi sarana yang tepat untuk mendukung pengembangan potensi ekonomi di Sumbar ini,” imbaunya.

Wapres pun mencatat, kebijakan dan program kementerian/lembaga sangat mendukung upaya tersebut, seperti Kementerian Keuangan, OJK, dan Bank Indonesia dengan memberikan bantuan produktif dan Kredit Usaha Rakyat (KUR).

“Dan ini semua kebijakan-kebijakan ini sebenarnya sudah [tersedia], tinggal bagaimana mengelolanya dengan baik,” pesan Wapres.

Sebelumnya, Ketua Komisioner OJK Wimboh Santoso menyampaikan acara yang digagas malam ini bertujuan sebagai forum untuk membangun kolaborasi antar pemangku kepentingan dan untuk mendorong potensi, budaya dan ekonomi masyarakat Sumbar.

“Tema ini sangat penting dan relevan, bahwa pada saat ini pascapandemi, kita sebut pascapandemi karena kita optimis tidak ada varian baru,  dan kita yakin kita bisa menjalankan tugas kita dan kita tahu bahwa potensi ekonomi dan budaya di Sumatera Barat itu luar biasa,” ungkapnya.

Hadir dalam acara tersebut  Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno, Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah, Waikota Bukittinggi Erman Safar, Bupati Agam Andri Warman, Rektor Universitas di Sumbar, serta para Tokoh Adat, Pemuka Agama, dan Tokoh Masyarakat Sumbar.

Sementara Wapres didampingi Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, Staf Khusus Wapres Bidang Komunikasi dan Informasi Masduki Baidlowi, Staf Khusus Wapres Bidang Penanggulangan Kemiskinan dan Otonomi Daerah Muhammad Imam Aziz, Staf Khusus Wapres Bidang Ekonomi dan Keuangan Lukmanul Hakim, dan Tim Ahli Wapres Farhat Brachma.*  (sumber: BPMI, Setwapres)

LEAVE A REPLY